Follow Us @soratemplates

Thursday, 24 May 2018

Xylophilus ampelinus


Xylophilus ampelinus

Salbiah
Balai Uji Terap Teknik dan Metode Karantina Pertanian

Nama Ilmiah : Xylophilus ampelinus (Panagopoulos 1969) Willems et al. 1987.

Taksonomi :
Domain: Bacteria
Filum: Proteobacteria
Kelas: Betaproteobacteria
Ordo: Burkholderiales
Famili: Comamonadaceae
Genus: Xylophilus
Spesies: Xylophilus ampelinus

Deskripsi : X. ampelinus adalah bakeri Gram-negatif dengan satu flagel polar. Pada 25 °C, pertumbuhannya  lambat, tidak berlendir, halus, kuning, bulat, berdiameter 0,4-0,8 mm dan berkembang dalam 6-10 hari pada ragi-glukosa-kapur agar merupakan pertumbuhan yang menguntungkan. Dalam kondisi lama bakteri cenderung menjadi filamen.

Invasi : Agen penyebab hawar bakteri X. ampelinus adalah bakteri yang pertumbuhannya lambat. Diperkirakan bahwa hanya anggur Eropa (Vitis vinifera). Penyebaran alami dari tanaman yang terinfeksi terbatas hanya pada kebun anggur dan di daerah sekitar dan sebagian besar terkait dengan pemangkasan. Penyebaran jarak jauh diperkirakan terjadi hanya terkait dengan tanaman inang, kemungkinan besar selama perdagangan bahan tanam. Sulit untuk mengontrol wabah yang sporadis dan sering terjadi infeksi laten sehingga menghambat deteksi.

Sebaran : Turki, Afrika Selatan, Spanyol, Tunisia, Argentina, Austria, Bulgaria, Prancis, Yunani, Portugis, Yugoslavia. 

Resiko Pemasukan : X. ampelinus penyebarannya relatif terbatas, dan tidak terjadi di banyak daerah dunia. Patogen ini adalah hama karantina EPPO A2 dan juga merupakan OPT karantina untuk Nappo dan IAPSC. Penyebarannya terjadi dengan memproduksi bahan tanam dan penyebaran ke daerah yang sebelumnya tidak terpengaruh oleh bakteri (Amerika Utara dan Selatan, Australasia, Far East Asia). Penyebaran lebih lanjut dapat menyebabkan kerugian ekonomi yang parah, terutama karena tidak ada langkah-langkah pengendalian yang efisien.

Habitat : Vitis vinifera adalah satu-satunya tanaman inang yang dikenal. Penyakit ini telah diamati di sebagian besar negara-negara Mediterania dimana tanaman anggur tumbuh dan Afrika Selatan, yaitu di daerah beriklim hangat dengan musim panas yang kering, beriklim hangat dengan kelembaban iklim dan juga di iklim kering ketika irigasi di digunakan. Meskipun kondisi iklim dan budaya memainkan peran dalam perkembangan penyakit, tidak ada parameter epidemiologi utama yang sudah teridentifikasi. Infeksi laten yang umum dan ada kemungkinan bahwa habitat bakteri lebih besar dari daerah di mana penyakit diamati.

Tanaman Inang : Vitis vinifera (anggur).

Gejala : (Pada Tunas) : Gejala yang diamati pada awal musim semi bulan Juni di Eropa. Infeksi biasanya terjadi pada pucuk muda 2-3 node dengan panjang 12-30 cm, dan menyebar perlahan-lahan. Awalnya, berwarna coklat kemerahan linear muncul, membentang dari dasar ke ujung tunas, kemudian , retak kurang lebih berbentuk lensa dan kanker berkembang, kadang-kadang sedalam empulur . Tidak ada respon luka diamati . Tunas kemudian layu.
terkulai dan mengering. Pada tunas sangat muda, warna umumnya pucat dan seluruh pucuk mati. Dalam kasus infeksi parah, sejumlah besar tunas adventif  berkembang, akan tetapi kemudian dengan segera mati kembali. Tunas yang terinfeksi menghambat pertumbuhan anggur. Tangkai anggur pada infeksi sama dengan yang di tunas. (Pada Daun) : Penyebaran ke daun  melalui tangkai dan kemudian pembuluh darah, kemudian seluruh daun mati karena langsung melalui stomata dengan bercak berwarna coklat kemerahan .Ketika infeksi terjadi melalui hydathodes, perubahan warna coklat kemerahan berkembang pada ujung daun. Warna kuning terang oz bakteri dapat dilihat pada daun yang terinfeksi ketika kelembaban tinggi. (Pada Bunga) : Bunga yang terinfeksi adalah bunga yang belum mencapai kematangan, warna bunga yang terinfeksi hitam dan kemudian mati. (Pada Akar) : Akar juga akan terpengaruh, mengakibatkan penghambatan pertumbuhan tunas pada tanaman dicangkokkan atau tanaman pada batang bawah.

Biologi dan Ekologi :
Siklus hidup X. ampelinus belum sepenuhnya diketahui. X. ampelinus terdapat pada xylem tanaman biasanya dalam Infeksi primer terjadi melalui luka dan lubang alami, terutama pada 1 - 2 atau tunas, daun, bunga dan buah anggur. Patogen ini mudah menular dengan alat pertanian seperti pemangkasan dan memasuki jaringan sehat terutama melalui luka setelah pemangkasan terutama dalam cuaca basah dan berangin. Bakteri kemudian menyebar ke tunas lainnya di awal musim panas dengan getah dan kayu tua merupakan sumber utama kontaminasi. Penyakit ini berhubungan dengan kondisi lembab, dan menyebar oleh irigasi sprinkler overhead. Ekspresi gejala sangat bervariasi antara musim. Bakteri ini mampu bertahan di hutan dan biasanya sebagai infeksi laten dengan demikian dapat ditularkan dari pembibitan yaitu pembibitan stek yang terinfeksi. Penyakit awal, penyebaran lokal di kebun-kebun anggur cenderung terjadi di sepanjang baris. Hal ini juga dapat dilakukan di dalam air irigasi digunakan untuk mengontrol hama serangga Viteus vitifoliaePenyebaran alami terbatas pada kebun anggur dan daerah disekitarnya. Dalam perdagangan internasional, X. ampelinus tersebar melalui bahan tanam yang terinfeksi.

Dampak :
Infeksi berat dapat menyebabkan kerugian panen yang serius, dengan dampak negatif terhadap perekonomian dan juga pada lingkungan. Wabah penyakit yang sporadis dan bertahun-tahun dapat terjadi di kebun anggur yang terinfeksi. Kerugian panen > 70 % di Afrika Selatan. Vines menginfeksi selama satu tahun. Namun, sejak tahun 1956 , penyakit ini hanya muncul secara sporadis di Afrika Selatan dan dikendalikan oleh penyemprotan. Kerusakan serius telah dilaporkan di Perancis sejak tahun 1968, terutama pada Alicante - Bouschet dan Ugni Blanc  di Poitou - Charente Region, dan Grenache dan Maccabeu di Languedoc - Roussillon Region. Vines tumbuh di akar dekat daerah irigasi di sekitar Narbonne yang paling parah terkena dampaknya. Wabah ini terjadi di kultivar Ugni Blanc, Colombard, Grenache dan Clairette Muscat yang terkena dampak paling parah. Die  Cognac dan Armagnac daerah. Penyakit ini termasuk penyakit penting di Spanyol pada masa lalu. Di Yunani, penyakit ini tersebar luas di Crete, terutama di Iraklion. di mana itu terjadi pada kultivar Sultanine yang sangat rentan. Baru-baru ini penyakit ini menyebar ke beberapa pulau Aegean lainnya. Di daratan, di mana sebelumnya terbatas pada daerah Kynegos di Peloponnese selatan pada cv . Noir Corinthe, baru-baru ini muncul di kabupaten di Peloponnese barat, di mana daerah tersebut merupakan penghasil yang penting secara ekonomi.

Diagnosis :

Bakteri dapat dideteksi dengan mikroskop immunofluorescent dari daun yang sakit atau dalam homogenat jaringan berkayu, serta dalam cairan. Deteksi bakteri melalui ELISA ternyata tidak sepenuhnya dapat diandalkan pada tahun 1980. Beberapa metode berbasis PCR.



Pencegahan dan Pengendalian :
Bahan kimia telah gagal untuk mengendalikan penyakit ini. Pengendalian hanya dapat dicapai melalui praktek-praktek viticultural. Tunas yang terinfeksi harus di eradikasi. Pemangkasan harus dilakukan saat cuaca kering. Semua peralatan pemangkasan harus benar-benar didesinfeksi. Pemeriksaan langsung bahan tanam diimpor tidak mungkin dapat diandalkan, jadi jika bahan diimpor dari daerah di mana penyakit ini diketahui terjadi, inspeksi saat pembibitan harus dilakukan. Tanaman untuk penanaman harus berasal dari daerah di mana X. ampelinus tidak terjadi, atau konsinyasi harus berasal dari tanaman induk yang telah diuji di laboratorium terhadap X. ampelinus.



CABI/EPPO. 1996. Viteus vitifoliae. In: Quarantine Pests for Europe, 2nd edition [ed. by Smith, I. M. \McNamara, D. G. \Scott, P. R. \Holderness, M.]. Wallingford, UK: CABI/EPPO, 568-573.





EPPO. 2006. Isolated finding of Xylophilus ampelinus in Slovenia. EPPO Reporting Service, No. 4, 2006-04-01 (2006/077). Paris, France: EPPO. http://archives.eppo.org/EPPOReporting/2006/Rse-0604.pdf.



No comments:

Post a Comment