Follow Us @soratemplates

Thursday, 24 May 2018

Guignardia bidwellii


Guignardia bidwellii

Salbiah
Balai Uji Terap Teknik dan Metode Karantina Pertanian

Nama Ilmiah : Guignardia bidwellii

Nama Umum : Busuk hitam

Nama Ilmiah Lainnya :
Botryosphaeria bidwellii ( Ellis ) Petr. [ teleomorph ]
Carlia bidwellii ( Ellis ) Prunet [ teleomorph ]
Depazea labruscae Englem.[ anamorph ]
Laestadia bidwellii ( Ellis ) Viala & Ravaz [ teleomorph ]
Naemospora ampelicida Englem.[ anamorph ]
Phoma ustulata Berk .& M.A. Curtis [ anamorph ]
Phoma uvicola Berk .& M.A. Curtis [ anamorph ]
Phoma uvicola var.labruscae Thum [ anamorph ]
Phyllosticta ampelicida ( Engelm. ) Aa [ anamorph ]
Phyllosticta ampelopsidis Ellis & Martin [ anamorph ]
Phyllosticta viticola Thum [ anamorph ]
Phyllosticta vulpinae Allesch.[ anamorph ]
Phyllostictina clemensae Petr .[ anamorph ]
Phyllostictina uvicola ( Berk. & MA Curtis ) Hohn . [ anamorph ]
Phyllostictina viticola ( Berk. & MA Curtis ) Petr . [ anamorph ]
Physalospora bidwellii ( Ellis ) Sacc. [ teleomorph ]
Sacidium viticolum Cooke [ anamorph ]
Septoria viticola Berk .& M.A. Curtis [ anamorph ]
Sphaeria bidwellii Ellis [ teleomorph ]

Taksonomi :
Domain: Eukaryota
Kerajaan: Fungi
Filum : Ascomycota
Subfilum : Pezizomycotina
Kelas : Dothideomycetes
Ordo: Botryosphaeriales
Famili: Botryosphaeriaceae
Genus : Guignardia
Spesies : Guignardia bidwellii

Deskripsi :
Pada saat 7 hari setelah inkubasi pada suhu 25 °C (dengan menggunakan media agar dan oatmeal), dalam kondisi gelap akan terlihat koloni G. bidwellii yang berwarna kehijauan, dengan diameter 32 mm yang dikelilingi oleh miselium berwarna putih (lebarnya 3 mm). Hifa berwarna hialin, berukuran lebar 2-6 µm. Pada kondisi terang, biakan terdiri dari konidiomata yang telah matang dengan sporulasi maksimal pada saat antara 10-15 hari. Secara kronologis, konidiomata terbentuk pertama kali, diikuti oleh pembentukan spermogonia dan primordia askomata (perkembangan menjadi askomata matang ditunda terlebih dahulu). Konidiomata berbentuk bulat atau bulat agak pipih, berukuran lebar 120-230 µm. Sel konidiogen berbentuk kerucut hingga silindris. Konidia tidak bersekat, berwarna hialin; berbentuk oval, elips, atau membulat; berukuran 5-12 x 4-7 µm. Spermogonia berwarna hitam, berbentuk seperti bola dengan diameter 45-78 µm, spermatia berwarna hialin, tidak bersekat, berbentuk batang, berukuran 2,5 x 1 µm. Askomata (pseudotesia) dibentuk dari lokula di dalam stroma, berbentuk membulat, dengan lebar 70-180 µm. Askus berwarna hialin, berukuran 45-65 x 9-14 µm, berbentuk silindris hingga menggada, terdiri dari 8 spora. 

Biologi :
Selama musim dingin, G. bidwellii biasanya berada pada daun anggur yang jatuh ke tanah, atau pada buah beri yang mengeras di tanah yang selanjutnya akan menjadi sumber inokulum penyakit pada musim panas. Pada saat hujan disertai angin, askospora akan terbawa ke daun muda. Pada kondisi lembab, askospora akan berkecambah secara perlahan-lahan, yaitu sekitar 36-48 jam, yang biasanya mempenetrasi daun muda dan tangkai buah. Infeksi sudah mulai terlihat setelah 8-25 hari. Bercak biasanya terlebih dahulu muncul di daun yang ada di bagian bawah tanaman. Ketika cuaca lembab, askospora akan terbentuk dan disebarkan pada musim semi dan musim panas, yang selanjutnya akan mulai menginfeksi tanaman inang. Setiap daun yang sudah tua mengandung sejumlah konidiomata. Masing-masing konidiomata tersebut menghasilkan spora (konidia) musim panas yang akan disebarkan dengan bantuan angin menuju ke daun dan buah tanaman lainnya. Proses infeksi kemungkinan terjadi pada suhu 9 dan 30 °C (dengan suhu optimum antara 20 dan 27 °C). infeksi muncul setelah 6 jam kondisi basah pada suhu 26,5°C, atau terjadi pada saat 12 dan 24 jam setelah kondisi basah pada suhu 32 dan 10 °C. Masa inkubasi berlangsung selama 10 hari. 

Sebaran :
Cina, India, Iran, Jepang, Korea , Pakistan , Filipina,  Taiwan, Turki, Maroko, Mozambik, Sudan, Kanada, Mexico, Amerika Serikat, Barbados, Kuba, Haiti, Jamaika, Panama, Argentina,Brazil, Uruguay, Venezuela, Bulgaria, Jerman Hadir, Rumania, Ukraina, Australia.

Tanaman Inang : Ampelopsis, Asplenium nidus (burung sarang pakis), Cissus (anggur), Citrus Parthenocissus, Arizonica Vitis (canyon anggur (USA), Vitis labrusca (anggur), Vitis vinifera).

Gejala :
Daun muda lamin, tangkai, tunas, sulur-suluran dan peduncles dapat terinfeksi. Pada daun, spot berdiameter 2 sampai 10 mm  dengan nekrotik, kemerahan, margin interveinal menjadi hitam paling jelas pada permukaan atas. Konidiomata berkembang di tengah bintik-bintik nekrotik dan muncul sebagai kecil kehitaman. Pada tunas, batang dan sulur, lesi berwarna ungu sampai hitam, cekung, elips untuk memanjang. Konidiomata biasanya diamati pada lesi ini dan berbagai kanker mengakibatkan blighting tips tumbuh tunas. Pada buah beri memiliki cincin gelap dengan pusat cekung, sekitar 6 mm diameter.  Berry menyusut menjadi hitam dan keriput, menunjukkan banyak fructifications yang dapat konidiomata, spermogonia atau ascomata primordial. Pada buah anggur muscadine (Vitis rotundifolia), kecil, hitam, dangkal, lesi berdiameter 1-2 mm, tidak menyebar atau bisa bergabung untuk membentuk kerak berwarna coklat sampai hitam menutupi sebagian besar permukaan berry. Permukaan lesi retak dan yang kasar dengan konidiomata tertanam (Sivanesan dan Holliday,1981).

Bio Ekologi :
G. bidwellii biasanya berada pada batang, sulur dan daun anggur. dan di tanah. Berries mumi berada di atas tanah atau masih menempel di tanaman merambat yang akan menjadi sumber utama penyakit pada musim semi berikutnya (Ries, 1996). Pada musim hujan, ascospora keluar dari ascomata  dan dibawa oleh angin sehingga berada pada tanaman anggur lainnya. Spora pertama muncul sekitar 2-3 minggu setelah pecah, kemudian mencapai tingkat puncak dari sekitar 1-2 minggu sebelum mekar sampai sekitar 1-2 minggu. Infeksi Buah terjadi dari awal bunga mekar sampai buah mulai berubah warna. Pada kelembaban tinggi, perkecambahan spora lambat sekitar 36-48 jam, tapi akhirnya menembus daun muda dan tangkai. Infeksi akan terlihat setelah 8 sampai 25 hari. Spots biasanya muncul pertama pada daun yang lebih muda. Bila cuaca lembab, ascospores diproduksi selama musim semi dan musim panas sehingga  infeksi akan terus menerus terjadi. Daun tua berisi sejumlah konidiomata, yang masing-masing menghasilkan ratusan spora pada musim panas dan konodia menyebar melalui sulur. Percikan hujan menyebarkan  (Ferrin dan Ramsdell, 1978). Infeksi terjadi antara 9 dan 30 °C dengan suhu optimum antara 20 dan 27 °C. Infeksi terjadi setelah 6 jam pada suhu 26,5 °C, tetapi membutuhkan 24 dan 12 jam pada 10 dan 32 °C. Waktu inkubasi selama 10 hari. Selama bulan Agustus, konidiomata berubah menjadi tahap overwintering (pycnosclerotia) yang pada gilirannya  menimbulkan ascomata yang didalamnya terdapat ascospora.

Dampak : Aspek yang paling merusak adalah busuk hitam dan efeknya pada buah benar-benar dapat merusak tanaman. Infeksi dapat menyebabkan rasa tidak enak ketika mereka dicampur dengan anggur yang sehat. Di Eropa (wilayah Atlantik Prancis, Italia utara, Swiss), kerugian tanaman dapat mencapai 80 sampai 100% (PEZET dan Jermini, 1989). Di Timur-Utara dan Barat-tengah Amerika Serikat, kerugian tanaman dapat menghancurkan, berkisar antara 5 sampai 80%, tergantung pada jumlah penyakit di kebun anggur, cuaca dan kultivar.

Deteksi dan Identifikasi :
Prosedur Deteksi dan Identifikasi :
  • Ambil sampel buah anggur  kemudian amati buah anggur yang bergejala lesio hitam atau coklat (berdiameter 1-2 mm), bentuk buah anggur tidak normal seperti mumi dan mengecil, dan warna buah berubah menjadi coklat kehitaman.
  • Apabila terdapat batang anggur yang terbawa, maka amati gejala lesio pada batang anggur.
  • Apabila terdapat daun anggur yang terbawa, amati gejala lesion.
  • Kemudian identifikasi dengan metode agar test dan amati pertumbuhan koloni setelah di inkubasi.
  • Pada saat 7 hari setelah inkubasi pada suhu 25 °C dan kelembaban 100% (dengan menggunakan media agar dan oatmeal), dalam kondisi gelap akan terlihat koloni G. bidwellii yang berwarna kehijauan, dengan diameter 32 mm yang dikelilingi oleh miselium berwarna putih (lebarnya 3 mm).
  • Amati warna hifa : Hifa biasanya berwarna hialin, berukuran lebar 2-6 µm dan dapat dilihat dengan mata telanjang .
  • Pada kondisi terang, biakan terdiri dari konidiomata yang telah matang dengan sporulasi maksimal pada saat antara 10-15 hari.
  • Amati Piknidia (konidiomata) dan Peritesia : Konidiomata berwarna hitam terbentuk pertamakali, diikuti oleh pembentukan spermogonia dan primordia askomata (perkembangan menjadi askomata matang ditunda terlebih dahulu). Konidiomata berbentuk bulat atau bulat agak pipih, berukuran lebar 120-230 µm.
  • Amati sel konidiogen : Sel konidiogen berbentuk kerucut hingga silindris.
  • Amati konidia : Konidia tidak bersekat, berwarna hialin; berbentuk oval, elips, atau membulat; berukuran 5-12 x 4-7 µm, dikelilingi oleh selubung mucilaginous.
  • Amati spermogonia : Spermogonia berwarna hitam, berbentuk bulat dengan diameter 45-78 µm. Spermatia berwarna hialin, tidak bersekat, berbentuk batang, berukuran 2,5 x 1 µm.
  • Amati askomata (pseudotesia) : Askomata dibentuk dari lokula di dalam stroma, berbentuk membulat, dengan lebar 70-180 µm.
  • Amati askus : Askus berwarna hialin, berukuran 45-65 x 9-14 µm, berbentuk silindris hingga menggada, terdiri dari 8 spora dan berdinding tebal yang terdiri dari dua lapisan.
  • Amati askospora : Askospora berwarna hialin, berbentuk elips, berukuran 12-17x6-7,5 m.

Kemiripan dengan Spesies Lain : Gejala-gejala yang disebabkan oleh G. bidwellii merupakan khas. Kehadiran konidiomata pada titik-titik daun merupakan kunci untuk mengidentifikasi G. bidwellii.

Pencegahan dan Pengendalian :
Tanaman Resisten : Spesies Vitis dan kultivar dalam spesies rentan terhadap busuk hitam. Beberapa spesies Vitis, dalam rangka peningkatan ketahanan terhadap busuk hitam, adalah sebagai berikut : V. vinifera (sangat rentan), V. arizonica, V. californica , V. labrusca, V. rubra, V. monticola, V. coriacea, V. aestivalis, V. rupestris (St George), V. cinerea, V. berlandieri, V. cordifolia,  dan V. candicans (sangat tahan). Kultivar tahan seperti Mars, Venus, Saturnus dan Sunbelt (Moore et al. , 1993), adalah kultivar yang direkomendasikan untuk buah anggur di Amerika Serikat. Sebuah survei dari 12 kultivar ditanam di wilayah Friuli dari utara-timur Italia menunjukkan bahwa hanya kultivar Cabernet Sauvignon yang resisten.

Kontrol budaya :
Kanopi yang terbuka sangat baik karena dapat meningkatkan sirkulasi udara dan meningkatkan cakupan semprot. Memangkas tanaman merambat setiap tahun dan melakukan seleksi. Beberapa lesi daun muncul di musim semi.

Kontrol kimia :
Fungisida untuk mengendalikan busuk hitam terutama di lakukan di sejumlah negara Eropa (Prancis, Italia, dan Amerika Serikat). Aplikasi pencegahan harus dimulai pada tunas atau ketika tunas mempunyai panjang 10-16 cm dan berlanjut sampai anggur mengandung sekitar 5 % gula. Sodium bikarbonat diuji di Rusia dan mengurangi infeksi busuk hitam dengan 5-7 kali. Sodium ethylphosphite juga memberikan kontrol yang baik dari serangan parah busuk hitam. Mancozeb, captan, dichlofluanid, folpet, maneb, zineb propineb dapat digunakan sebagai fungisida. Efisiensi tembaga tidak jelas. Beberapa translaminar atau sistemik fugicides seperti Triadimefon. Sebuah fungisida strobilurine baru, azoxystrobine, menunjukkan sifat preventif dan kuratif yang sangat baik terhadap penyakit busuk hitam di Perancis. Benomyl juga telah digunakan di masa lalu.

Sistem Peringatan Dini dan IPM :
Sebuah mikroprosesor diprogram untuk memprediksi infeksi busuk hitam yang dievaluasi di Amerika Serikat di lapangan. Ini secara efektif ditentukan periode infeksi dan digunakan untuk waktu aplikasi fungisida kuratif. Di Perancis, model peramalan telah dijelaskan (Acta, 1991). Di beberapa negara, pengendalian terpadu digunakan untuk mengendalikan G. bidwellii  terutama di Italia, Swiss, dan Australia.

Daftar Pustaka :

http://rulebookjica.ekon.go.id/pdfs/4879_93_Permentan_OT.140_12_2011_i_Lamp.pdf. Diakses 2 Juni 2017.



http1.bp.blogspot.com_BVAT0FI3vWoTQ5TgfBEcIAAAAAAAABBQaiP6Evw5hTYs1600Guignardia_bidwellii_04.jpg. Diakses 21 Juni 2017.



Ries SM. 1996. Black of grape. University of Illinois at Urbana-Champaign, RPD 703.


No comments:

Post a Comment